NARATU

Naratu “Bersama Selamanya” Album Launch
Playspace, Damansara
20 May 2017

 

Dua jemputan pada tarikh ini, pening juga harus ke mana dahulu. Setelah berbincang, kami memutuskan untuk ke Playspace sempena party pelancaran album “Bersama Selamanya”oleh band hardcore yang tak asing lagi kepada penggemar muzik bawah tanah di negara ini, Naratu .

Kami tiba sekitar jam 5, jam di mana acara sepatutnya bermula. Tapi fenomena biasa gig di Malaysia, takkanlah bermula on time. Hehe! Crowd yang hadir sudah mula membanjiri kawasan sekitar. Ada yang lepak di tangga, di kedai mamak, di kaki lima, dan sebagainya. Saya membelek belek barang barang jualan yang ada di luar venue. Tshirt, topi, cd serta poster Naratu, dijual secara berasingan dan ada juga dijual secara kombo. Berbaloi!

Kesejukan lokasi acara tak lama bertahan setelah para penonton bergerak berdikit dikit memenuhi ruang hadapan stage sampailah ke belakang. Sekejap sahaja, penuh! Saya dengan sendirinya tertolak ke belakang. Mata meliar mencari tempat sesuai untuk saya mengambil gambar. Begini penuh, kerja mengambil gambar menjadi sukar.

Damaged bertanggungjawab sebagai band pertama yang membuka persembahan pada hari tersebut. Ini merupakan persembahan live mereka yang pertama, bagi saya. Energetik, pada masa ini crowd sudahpun menggila. Tahap wrestling dah mereka semua! Tambahan pula ini band pertama, tenaga mereka masih di tahap terbaik. Aircond yang tadi masih terasa kini tidak ada effect langsung. Berjujuran peluh membasahi lantai. Vokalis yang berupaya berinteraksi dengan baik bersama crowd.

DAMAGED

Band seterusnya yang mengambil alih pentas adalah Thy Regiment. Band hardcore dari Kuala Lumpur ini sudah tentunya tidak perlu diperkenalkan lagi. Mempunyai crowd mereka sendiri, memang havoc. Pada ketika ini, fenomena penonton naik 2 step di atas stage semakin menjadi jadi. Band yang juga energetik serta tight. Semasa lensa kamera saya menghala ke arah drummer, sempat terlihat sticknya patah dan melambung serta dengan pantas beliau mencapai stick baharu dan meneruskan permainan. Berada di dalam scene muzik bawah tanah dari tahun 2007, memang masih sangat sangat berbisa dan pekat perasa hardcore nya.

THY REGIMENT

Kids On The Move (KOTM) adalah band yang mengambil alih pentas setelah Thy Regiment menamatkan slot mereka. Tempat drummer saja nampaknya tak bertukar wajah, drummer yang sama bermain untuk band yang ini juga. Pasti banyak kalorinya terbakar dalam hanya satu show. Hebat! Vibe yang havoc dari band band sebelum mereka diteruskan lagi pada slot KOTM ini. Mikrofon sering berganti tangan antara vokalis dan crowd. Stage crew bekerja keras demi memastikan semuanya berada dalam keadaan terkawal.

KOTM

Left To Fight dan SOG adalah dua band terakhir yang membuat persembahan sebelum band yang diraikan mengambil alih pentas. Pada masa ini, lantai tari (tak tahu nak panggil apa, moshpit?) dah berbuih buih. Iyaaaa, tak tipu, memang berbuih. Kalau kasut kau bukan Macbeth (sponsor event…hehe), memang terlentang la jawabnya. Kalau nak ke acara macam ni make sure bunga tapak kasut masih tebal. Dah macam ice skating la hardcore kids tu semua.

LEFT TO FIGHT

Left To Fight, power! Persembahan live pertama juga bagi saya. Ketat, interaksi dengan crowd memang cantik, tak ada apa lagi perlu diperkatakan. SOG? Tak cakap pun kalian tahu dah kan vibe band ini macam mana. Di flyer mana pun nama ni tertulis, pasti menjadi perhatian. Antara crowd puller terkuat sejak beberapa tahun kebelakangan ni. Crowd sing along hampir kesemua lagu mereka. Mikrofon memang asyik berganti tangan. Vokalis sebenarnya dah boleh lepak tepi je kasi crowd yang nyanyi bergilir gilir…hahaha! Pada masa ni, saya berada di tepi tangga stage yang juga padat. Dapat saya lihat keringat Abang (gitaris) bercucuran macam air paip, membasahi gitar beliau. Pada masa ini saya terfikir, pentingnya keselamatan peralatan dipastikan sebelum show, kerana kalau ada leak, bahaya! Tapi sudah tentu ahli muzik seperti mereka arif bab ini. Sahaja saya sentuh di sini sebagai peringatan buat anda semua yang saya kasihi. Hehehe…

SOG

Dan setelah semua band jemputan selesai menghuru harakan keadaan, kini tibalah giliran band mesra stage yang diraikan pada hari tersebut. Naratu memulakan sesi mereka dengan keletah Ijam yang sememangnya telah berada di tahap pakar bila berinteraksi dengan crowd. Persembahan mereka dari mula sampai akhir, sesiapa yang pernah menyaksikan Naratu, pasti dapat membayangkan betapa meriahnya pentas. Dengan mikrofon berganti tangan dengan penonton, moshing tanpa henti, memang havoc lah.

NARATU

Menurut Ardy, respon untuk album mereka amat menggalakkan daripada hari pertama ia dirilis. Penjualan tiket untuk show kali ini juga telah sold out! Padanlah sauna keadaan dalam tempat acara. Untuk pengetahuan anda, ini adalah album pertama mereka, dan sebelum ini mereka telah mengeluarkan dua EP.

Ok, ini saya ambil terus daripada apa yang Ardy kirimkan. Song list mereka serta line up yang terlibat dengan set mereka. Istimewa buat semua pembaca ROTTW.

TOMMY DAN FIE BERSAMA BOSS MACBETH, WING MENG.

SONG LIST

Intro (Sepetang Di Cordoba)

Naratu A – Ijam, Ardy, Ajak, Djent, Min

————————-

  1. Biasa biasa je
  2. Kau Bangsat
  3. Mat Koboi 2017
  4. Kasi Pecah
  5. Kerana Mulut Badan Binasa

Naratu B – Ijam, Ardy, Boy, Djent, Min

  1. Reggae Pasar Keramat
  2. Bangkit Semula
  3. Teras Kita

 

Naratu A – Ijam, Ardy, Ajak, Djent, Min

  1. Bersama Selamanya (feat. Ameerul Zaqqie)
  2. Pergi Mampus (feat. Azam Othman)
  3. Makihamun

 

Untuk pengetahuan anda juga, Ajak adalah ahli asal kumpulan Naratu yang masih setia memperjuangkan konsep serta muzik mereka sehinggalah ke hari ini. ROTTW merasakan satu keperluan untuk mendapatkan sedikit kata kata dari seorang insan yang telah melihat tumbesaran Naratu daripada hari hari terawalnya sehinggalah sekarang. Teks original daripada Ajak saya kekalkan untuk menjaga mood serta maksud sebenarnya. Silakan;

Naratu dari kacamata Ajak

 

AJAK

1998, pada awalnya kami tak tahu apa tentang alatan muzik ni , just plug and play saja main dari apa yang kami minat, santai dan bersahaja. Akhir tahun 1999 kami mula naik stage dan beraksi. Kami mula belajar langkah demi langkah, belajar tentang alat muzik, belajar macamana nak susun lagu dengan alunan yang menarik, buat lirik lirik yang ringkas dengan apa yang hendak disampaikan supaya senang didengar dan dalam masa yang sama cuba perbaiki setiap kelemahan yang ada.

Untuk batch kedua pula yang mana 2 original line up meninggalkan Naratu dan masuk ahli yang baru. Dengan idea yang mereka berikan kami cuba menambah bahagian bahagian yang menarik di dalam muzik Naratu menjadi muzik yang melayang layang.

Untuk batch ketiga, iaitu Naratu yang sekarang ni, bersama pengalaman masing masing, idea masing masing kami berpeluang untuk menghasilkan muzik dan lirik dari apa yang kami suka, kira back to basic balik la sebab bila dikaji semula, kami lebih suka pada muzik Naratu yang awal awal dulu, jenis bersahaja dan santai seperti riff “chugah, jumping jumping, dan ada juga masukkan element yang keras dan berat. Jika dibandingkan Naratu sekarang dan Naratu dulu, yang dulu berat serta jahat tapi masih ada ruang ruang yang kosong yang boleh diselitkan lagi sebenarnya. Dibandingkan dengan Naratu yang sekarang, makin penuh dengan part part yang berat, jahat, dan teknikal.

Ulasan, Teks dan Foto: Tommy Love

 

No comments

You can be the first one to leave a comment.

Leave a Reply